Trip to Ubud with ACMI for UWRF (day 2)

Ooops, sudah terlalu lama ya rupanya sejak terakhir saya menceritakan kegiatan ACMI di Ubud Writers & Readers Festival day 1 waktu itu. Hmmm.

Image

Hari kedua, adalah giliran Rahung yang sharing tentang masakan Batak. Koki Gadungan yang kerap dipanggil “Tattoo Chef” oleh oom William Wongso ini memang asalnya dari Sumatra Utara. Saya mengenalnya sudah cukup lama, dan memang mengakui bahwa masakan-masakannya luar biasa nikmat. Sekadar info saja, di awal perkenalan kami, saya sudah mencicipi sambal nanas teri andaliman dan gulai lele asap buatannya; dan langsung ketagihan. Nah, hari itu Rahung sharing tentang pembuatan arsik ikan mas dan sayur daun ubi tumbuk. Peserta yang kebanyakan dari warga negara asing, menyimak dengan seksama. Menarik sekali karena Rahung juga berbagi cerita mengenai sejarah di balik kuliner Batak ini. Ia pun menceritakan bahwa sejak masuknya agama Islam ke Sumatra Utara, ada pengaruhnya juga ke kuliner Batak; yaitu, mulai banyak makanan-makanan halal dengan pengaruh dari Aceh & Sumatra Barat. Misalnya gulai bebek, yang hari itu juga dibagikan kepada peserta. Biarpun penyampaian Rahung dalam bahasa Inggris tidak bisa dibilang lancar, ia membuat kami semua tertawa atas ucapannya, “If you don’t understand my English, it’s not my fault. It’s your fault that you can’t speak bahasa Indonesia.” :)))
ImageImage
Image
Sesi ke-2 diisi dengan oom William Wongso yang berbagi cerita mengenai tempe. Bermodalkan materi foto-foto hasil jepretan beliau melalui projector ke screen, oom Will membuat suasana sharing begitu interaktif dengan berbagai tanya-jawab yang tak henti. Peserta dapat melihat tempe kedelai, tempe benguk, dan tempe gembus. Mereka juga mencicipi kering tempe, dan sambal tempe dalam daun pohpohan. Seorang peserta asal Australia juga sempat berbagi cerita tentang tempe yang dibuat dari kacang lupin. Saya pun sempat menyicipi tempe lupin goreng. Warnanya lebih kuning, dengan tekstur yang nyaris tak ada bedanya dengan tempe kedelai. Kalau mau tahu lebih banyak tentang kacang lupin ini, ada baiknya kamu tanyakan pada ketua ACMI, mbak Santhi Serad ;)
Image
Kelar acara, kami semua pintong (pindah tongkrongan :p) ke Seniman Coffee di Jl. Sriwedari, Ubud. Sebelumnya saya sudah pernah ke sini, diajak oleh Robi & Lakota dari Navicula. Tapi waktu itu saya hanya memesan veggie juice, karena basically saya memang bukan peminum kopi. Sore itu, sama seperti sebelumnya, saya kembali memesan juice. Tapi Dave & Rodney, pemilik Seniman Coffee, sibuk memberikan coffee tester buat kami. Nggak mungkin kan saya tolak. Dua orang ini, juga para barista yang ada di sana, tak pelit ilmu menceritakan tentang serba serbi kopi. Jadi saja, kami sibuk menyimak sambil terus menerus meneguk berbagai kopi dengan berbagai teknik brewing-nya. Sempat juga lho nyicipin coffee liquor yang mereka buat sendiri. Oh, jangan tanya, yang ini sih langsung disambut manis oleh saya, mbak Santhi & mbak Nita! Hahaha :D
Kalau kamu ke Ubud, mampir deh ke tempat ini. Perhatikan juga interiornya dan perangkat makan/minumnya yang unik… Bikin jatuh hati!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s