Trip to Ubud with ACMI for UWRF (day 3)

IMG_6859
IMG_6870
Hari ke-3 di Ubud Writers & Readers Festival, giliran mbak Santhi Serad yang berbagi kisah tentang herbal. Hari itu, peserta kebagian nyicipin minuman kunyit asem yang segar banget. Satu hal tentang kunyit asem buatan beliau ini; rasanya konsisten. Mild banget; jadi bagi yang nggak terbiasa dengan kunyit pun, pasti akan dengan mudah “menerima” minuman ini. Masih di sesi yang sama, kami juga diberi kesempatan menyicipi Sup Kenikir dan Urap Pegagan.
IMG_6867
IMG_6877
Urap dengan isi cacahan daun pegagan, irisan mangga muda, bawang merah, rawit, udang, kacang tanah goreng yang dikucuri perasan jeruk nipis ini sukses bikin saya dan team ACMI lainnya ketagihan. Segar dan nikmat bukan kepalang! Sekadar info, daun pegagan ini juga dikenal dengan nama “brain food” karena khasiatnya yang meningkatkan fungsi otak. Tanaman dengan nama Centella Asiatica ini juga dikenal sebagai anti lepra dan penyembuh luka, dan sebagai antiseptik. Sudah berkhasiat, enak lagi! :)
IMG_6881
Kelar sesi, kami kemudian menuju Pomegranate Café. Dari tempat mobil parkir, kami harus berjalan kaki menempuh jalan kecil menanjak sejauh ratusan meter membelah sawah. Pemandangannya bagus. Pomegranate ini tempatnya sederhana. Beratapkan semacam kain terpal tipis. Di siang hari, tempat ini memang jadi panas sekali. Saat itu sih, agak jarang ada angin. Tapi di luar itu, pemandangan hamparan sawah hijau jelas menyejukkan mata. Dan makanan-makanan yang kami pesan, semuanya enak.
shiraae misshotrodqueen_on_Instagram
Saya memesan shirae. Isinya ada kacang panjang, wortel, sayuran hijau dan jamur kikurage, dengan dressing berupa silk tofu yang dihaluskan dengan wijen. Enaknya bukan kepalang; nagih! Eh, menu ini juga memberi saya ide buat bikin versi mudahnya yang lebih sederhana. Dari situlah lahir hashtag #MasakYuk di timeline twitter saya @missHOTRODqueen :D
Kelar makan, seluruh rombongan menuju Neka Art Museum. Siang itu oom William Wongso dijadwalkan sebagai speaker dalam diskusi bertajuk “Master Chefs & A Mistress Of Spice” bareng Chef Wan dan Farah Quinn. Nggak banyak yang bisa saya ceritakan tentang diskusi ini karena saat itu saya tidak ikut masuk ke area diskusi untuk menyimaknya.
Petang hari, saya dan Adith (Dapur Cokelat) menuju Don Antonio Blanco Art Museum untuk ikut menyaksikan screening “Jalanan”, sebuah film semi dokumenter yang disutradarai oleh Daniel Ziv. I was stunned for almost 2 hours! Saya nggak nyangka film dokumenter bisa jadi sebagus dan semenarik ini. Beberapa quote dari para pemeran utama yang merupakan musisi jalanan itu begitu mengaduk perasaan; membuat saya antara ingin tertawa tapi di saat yang sama juga tertohok pedih. It’s a must-watch one; seriously!
Usai screening Jalanan, saya, Mila & Mbak Nita menyusul oom William & kang Motulz ke Bebek Tepi Sawah untuk makan malam. Bebek gorengnya masih enak seperti terakhir kali saya mengunjungi tempat ini. Dan sambal matah dicacah halus selalu berhasil membuat saya mengacungi jempol biarpun di sini bukanlah sambal matah terenak di Bali :p
Oh, well, 3 hari kegiatan ACMI di UWRF ini ngasih saya banyak ilmu; seperti biasanya. Mau ikutan di kegiatan-kegiatan ACMI lainnya? Like fanpage ACMI di Facebook, dan follow di Twitter & Instagram-nya ya ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s